NuffNANG

Monday, June 21, 2010

Berat telinga mendengar

...berat lagi perasaan menanggung. Bukan sengaja nak rosakkan peribahasa ya!. itulah yang saya harungi 2 hari yang lepas..(ciri2 ayat tergantung disini..). Saya berkunjung kerumah teman lama sempena harijadi anaknya. Melihat Si Minah(bukan nama sebenar) saya merasa irihati..Si Minah kelihatan bahagia dengan keluarganya..mempunyai 2 anak perempuan dan seorang anak lelaki. Tinggal di Kondominium yang sama dengan harga sebijik rumah teres hujung bandar. Nak memasuki kondominium itu pun terpaksa menerima temuramah dari guard dulu. barulah dilepaskan masuk. Pertemuan berlangsung lebih kurang 2 jam..sambil makan dan berbual..bergosip tentang cerita-cerita teman yang lain. Sesekali suami Si Minah turut sama menyampuk percakapan kami. Saya hanya datang bersama si anak gadis..suami saya bekerja shift malam jadi siang pastinya dia tak akan mengikuti sebarang xtvt saya. Selalunya begitu..jika tidak night shift pun en.suami jarang mengikuti saya berjumpa teman2 lama.

Bagi Si Minah...dia irihati dengan saya yang bebas kesana sini dengan bertemankan si anak. Menurut Si Minah dan seorang rakan saya yang lain...dia ingin sekali jadi seperti saya..namun suami si minah tak mengizinkan dia begitu..kemana jua si minah dan rakan saya seorang tadi Si Bedah(bukan nama sebenar juga)..suami sentiasa ada bersama. Sungguh berbeza..mereka memandang saya seronok sedangkan saya irihati dengan mereka..kemana jua si suami ada bersama. Sungguh saya irihati melihat kebahagian si Minah. Petang itu saya pulang berbekalkan bee hoon sup dan pulut kuning rendang daging dari si Minah.

Ahad, cerita si Minah tidak tamat dengan pulut kuning dan rendang daging rupanya..si Minah menghantar sms kepada saya..ada masalah katanya. Entah kenapa bila dia menyebut ada masalah saya tidak menyangka lain..ramalan saya seakan tepat bila perbualan telefon dengan si Minah dia mengatakan dia sebenarnya bersedih dengan suaminya yang tengah kemaruk mencari calon isteri kedua...masyaallah.. simpati saya pada si Minah. Suami si Minah memang saya kenal dari zaman si Minah bercinta lagi..seorang yang romantik, lembut tutur katanya dan selalu menurut sahaja permintaan si Minah. Suami si Minah tidaklah se handsome mana pun..tapi saya percaya dek kelembutan tuturnya dia mampu menarik minat perempuan mendekatinya..tambahan pula suaminya jenis yang berduit dan tidak kedekut..apa yang si Minah paling takut itulah yang terjadi..suaminya kemaruk untuk berkahwin dengan perempuan indon juga adanya.

Saya masih ingat ketika pertemuan si Minah dan suaminya yang pada ketika itu sudah bergelar duda. Si Minah sering menerima jambangan bunga ros..bukan sekuntum dua tapi 40 kuntum you!..sangat berbeza dengan suami saya..usahkan sekuntum bunga segar..hatta bunga plastik pun tak pernah ok!...kad ucapan hari2 si Minah terima...kalau si minah merajuk ada saja cara pujukkan yang mencairkan hati si minah..ketika itu saya hanya menahan rasa jeles yang membuak-buak..pasangan saya tidak romantik..tutur kata pun kasar sahaja...sungguh berbeza.
Keluarga si Minah memang menentang keras perkahwinan mereka, terutama ayahnya..si Minah tiada penasihat dalam kategori wanita.. ibunya telah meninggal ketika si Minah sekolah menengah lagi...dia mempunyai ibu tiri yang tidak sekepala dengannya dari dulu lagi.
Kalau dulu bagi saya si Minah seorang yang tegas, garang dan bermulut laser jugak..tapi sangat berbeza dengan si Minah yang saya kenali kini. Dia seolah mengikut saja kata suaminya.

Menurut si Minah..setelah pertemuan dengan bakal madunya..si Minah sendiri pun naik heran dia tidak memaki hamun pun perempuan itu malah hanya merayu agar si bakal madunya pulangkan suaminya. Si minah ada terfikir mungkin jugak suaminya sudah lembutkan hatinya.
Saya bertanyakan si Minah.adakah suaminya pernah buatkan dia air?..si Minah mengiakan..malah suaminya tanpa diminta pun selalu membuatkan air kegemarannya.. mungkinkah suaminya sendiri dah buat guna2 pada si Minah???...sungguh saya pun tak mengerti..apatah lagi si Minah ceritakan pada saya dia pernah terjumpa garam kasar yang ditabur didepan pintu masuk rumahnya..bila dia bertanya suaminya..ternyata suaminya seolah pura-pura terperanjat.

Kasihan si Minah..rasa bersalah pulak sebab saya ada perasaan irihati padanya sedangkan hakikatnya si Minah tidaklah sebahagia yang saya sangka. Hendak mengadu pada bapanya sure..si Minah akan ditempelak hebat.

Sebelum melelapkan mata saya menghantar sms ringkas buat si Minah...Minah kau bacalah surah alimran ayat 199-200...moga2 suami mu lembut hatinya dan kembali kepangkuan kau seadanya..

5 comments:

Sayang.Ibu said...

huhuhuuu..simpatinya pd kwn kak sally tu. tak terkata kan bila dengar org meluahkan masalah mcm tu. semoga suaminya tak jadi menambah cwgn hendaknya...

sz | m.s.s said...

sekarang ni kan kak..macam2 sgt cerita/berita ttg kawan2 sendiri..mmg tak terjangkau pikiran...apapun semoga cik minah tu mendapat ketenangan/kebahagiaan ... selalu sgt kita pikirkan bestnya hidup orang lain kan, mmg jeles sgt2...tp selalu gak kena igtkan diri semula, bersyukur apa yg kita ada sbb org lain pun sebenarnya memandang dr sudut lain... :)

JanuskieZ said...

Hi... Looking ways to market your blog? try this: http://bit.ly/instantvisitors

Sally said...

Cikgu Intan..ya memang tak terkata..plus akak pun jenis yg tak pandai nak tenangkan org...kelu tak tahu apa yang perkataan yang boleh diluahkan..tapi rasa nak sangat lempang laki dia tu..

Sz...view from the other side..setuju sangat..tetiba rasa insaf..huhu2.

Lady Lavender said...

semoga kita dijauhkan dgn perkara sebegitu...Aminn...kesimpulannya kita bersyukur gdn apa yg kita ada...